Maksud hati hendak ke Medan, tapi apa daya Tanah Gayo lebih memungkinkan. Tanpa referensi apapun dan tujuan yang jelas, akhirnya mantap buat eksplore Takengon, Aceh Tengah. Dan, tempat ini di luar dugaan!

Dari Lhokseumawe ke Takengon

Perjalanan dimulai pagi hari sebelum jam 11, menghindari mendung yang biasanya sejak siang sudah rajin menggantung. Perkiraan perjalanan adalah 2 sampai 3 jam dari Lhokseumawe melewati Gunung Salak menggunakan motor. Meskipun masih mungkin naik mobil, tapi menurutku motor akan lebih menyenangkan, biar lebih leluasa liatin pemandangan kanan kiri.

Sebelum berangkat aku mulai gugling buat liat jalur dan potensi tempat instagrammable sepanjang jalan. Seperti biasa, jalanan sungguh mulus dan lancar. Tanpa macet. Mulai naik ke atas, cuaca udah mulai berbeda. Dingin. Perkebunan sawit penuh di kanan kiri. Kemudian tak lama mulai masuk ke Tanah Gayo yang langsung disambut oleh perkebunan kopi yang tak terkira luasnya. Di sinilah kopi yang banyak dipuja orang itu berasal. Pemandangan pegunungan gagal membuatku diam saja. Lagi-lagi masih takjub, AKU MENGINJAKKAN KAKI DI TANAH GAYO!

bener meriah takengon

Nah, di puncak Gunung Salak ini ada tempat yang enak banget buat mampir ngopi. Semacam rest area pondokan dengan view yang kece. Lagi, aku skip. Sengaja ngga mampir biar cepet sampai ke Takengon. Hati-hati aja kalau mau lewat daerah sini, beberapa bagian jalan rusak parah dan lubang lumayan dalam. Bahaya banget kalau ngebut.

Welcome to Tanah Gayo

Akhirnya masuk juga ke daerah Takengon, ASELI tempatnya kece banget. Ngga nyesel sama sekali buat memutuskan ke sini. Masuk ke daerah pemerintahannya aku udah takjub. Bersih. Sempet juga lewatin bandaranya yang sungguh mungil dan sempat kusangka adalah lapangan. Pertama kalinya aku nglewatin sebuah perempatan TERINDAH dengan view gunung. Kayanya kalo harus berhenti di situ sampe 2 menit juga hayuk aja. Orang-orang sekitar ngga ada yang berhenti meskipun lampu merah, tapi aku doang yang mau stop dan foto pemandangan kece itu. Ketawa sepanjang jalan udah kaya orang gila. Saking senengnya.

gunung salak tanah gayo

Setelah melewati jalan berkelok pegunungan, Danau Laut Tawar kelihatan dari atas. AUTO TERIAK dan pengen terbang aja biar langsung nyampe di pinggirannya. Tapi apa daya, sebagai peri tak bersayap aku harus sabar keliling ngikutin jalan buat sampai ke bawah. Tujuan pertama setelah sampai di kota adalah MAKAN. Mari kita pelihara dulu cacing-cacing di perut sebelum mereka berontak ngga karuan. Google review cukup bisa diandalkan. Dan aku lumayan terkaget ketika lihat daftar makanan yang lumayan mahal. Tapi maklum kok, namanya juga tempat yang tinggi dan lumayan jauh dari daerah lain.

Dermaga Wisata Danau Lut Tawar

Tujuan selanjutnya agar perjalanan lebih tenang adalah ke masjid besar di Takengon. Sayangnya, beberapa sisi sedang perbaikan. Ya sudah, meluncur langsung ke Danau Lut Tawar. Spot foto pertama ke Dermaga Wisata. Masuknya bayar harga 5000an, parkirnya lupa bayar berapa.

danau lut tawar

Jadi tempat ini adalah sebuah spot foto semacam dermaga dengan background gunung dan danau. Sungguh amat disayangkan dermaga yang dulunya bagus dan simple biasa aja jadi diwarnain pelangi ngga karuan. Buat foto jadi jelek gitu menurutku.

dermaga wisata takengon

Kalau mau keliling danau ini bisa banget, mungkin bisa sekitar 2 jam, naik motor tentunya. Effortlessly beautiful! Mau gaya gimanapun udah pasti bagus lah hasil fotonya. Apalagi kalau modelnya kaya aku kan hehe. Ohya, sebenernya banyak banget spot foto di sekitar sini. Tapi karena waktu terbatas aku skip semua tempat itu. Hikseu.

Dermaga Wisata Teluk Suyen Bamil Nosar

Oke fix ini namanya emang agak ribet. Aku pun juga ngga tau apa nama tempat ini waktu ke sana. Lokasinya lumayan jauh dari kota. Tapi ngga akan kerasa karena emang sepanjang perjalanan itu bagus banget viewnya. Pengen noleh terus ke danau haha. Tempatnya agak sedikit masuk ke dalam. Ngga begitu keliatan kalo dari jalan karena terhalang rumah-rumah. Trus kok bisa tau? Ya gitu, ngikut yang ngajakin aja ehehe.

takengon aceh

Kalau pemandangan kaya gini, kayanya betah aja kan mau nongkrong lama-lama. Saranku, datang ke sini sekitar sore atau sekalian pagi banget. Kalau panas, meskipun ngga begitu kerasa karena angin sepoinya, tetep aja tiba-tiba kulit gosong tar. Bisa banget pesen kopi atau mie di warung deket situ trus ambil spot duduk di salah satu bangku. Syukurnya aku kemaren ke sana pas sepi jadi ngga perlu rebutan tempat duduk. Yaiyalah orang pas siang bolong siapa yang mau panas-panasan haha.

aceh tengah

Spot Foto Hotel Renggali

Jalan lurus terus dari Dermaga Wisata, ada hotel kece namanya Hotel Renggali. Hotelnya udah pasti bagus, tapi serunya dia terbuka untuk umum. Lumayan banyak orang yang mampir ke sini dan duduk-duduk di pinggir danau. Seingetku cukup bayar parkir doang pas itu.

hotel renggali takengon

Aku mampir ke sana udah lumayan sore sekitar jam 16.00 tapi langit masih cerah banget. Plus, dapet bonus pelangi diantara dua gunung gitu. Jadi keinget Ranu Kumbolo gitu gak, sih. Cuacanya cukup dingin makin sore, jadi ngga lama-lama trus langsung cari tempat ngopi yang enak di sekitaran kota.

Ngopi Gayo di Tanah Gayo

Kurang sah rasanya kalau ke Tanah Gayo tapi ngga ngerasain kopi gayo. Namanya juga pergi tanpa referensi, rekomendasi google review udah tepat banget lah. Ya meskipun udah pasti juaranya adalah yang langsung dari petani dengan olahan khas yang tak bisa tergantikan. Ulasan buat kopi di Takengon ini udah terbahas di sini, bersama rekomendasi tempat ngopi lainnya.

kopi tanah gayo

Nah, kalau buat kuliner yang ngga bisa ditinggalkan adalah makanan khas yaitu ikan depik. Ikan endemik yang cuma bisa ditemukan di Danau Lut Tawar ini. Sayangnya, karena suatu hal ngga sempet nyobain dengan sepuasnya dan olahan makanan lain yang sebenernya enak banget apalagi dinikmatin langsung di pinggir danau dengan pemandangan yang tak terbeli. Tenang, soal kuliner di Aceh ditulis terpisah di sini.

Leave a Reply