nasi balap puyung
Food

Nasi Balap Puyung Inaq Esun, Enyak Tenan!

Penasaran sama rasa pedasnya yang katanya pake banget, aku memasukkan Nasi Balap Puyung ke daftar teratas makanan wajib coba ketika di Lombok. Satu hal yang ngga pernah bisa dilewatkan pas dateng ke tempat baru ya salah satunya ini, nyobain makanan khas. Meskipun keputusan berangkat bisa dibilang mepet, tapi selalu ada waktu untuk gugling cari rekomendasi kuliner. Jadi, sepedas apakah rasanya?

Lokasi Nasi Balap Puyung

Dari hasil pencarian, ada banyak sekali rekomendasi Nasi Balap Puyung yang bisa ditemukan. Bahkan keluar dari bandara kamu bisa menemukan resto dengan nama yang sama. Tapi belum sah kalau udah jauh ke Lombok tapi ngga sekalian makan di tempat lahirnya makanan ini. Maka dari itu, setelah dapet motor sewaan, dari bandara aku langsung menuju Puyung, Lombok Tengah. Tujuanku adalah si legendaris Nasi Balap Puyung Inaq Esun. Dari maps, aku diarahkan ke salah satu cabang kecilnya di daerah Puyung, pinggir jalan raya. Setelah masuk aku merasa ada yang aneh, kenapa ngga ada gambar nenek itu di dinding, ya? Maksutnya gambar si pencetus makanan ini, guys. Dari situ aku tanya ke mas-mas penjualnya. Benar saja, lokasi aslinya ngga jauh dari situ dan cukup nyempil di gang. Cek di sini!

lokasi nasi balap puyung
lokasinya nyempil dalam gang

Untuk kamu yang naik mobil, sepertinya memang harus sedikit olahraga jalan kaki untuk bisa sampai. Kalau naik motor, udah langsung cus aja dan parkir di dekat pintu masuk. Ada gapura kecil dan tulisan sebagai penanda. Tempat makannya cukup tersembunyi masuk ke dalam. Bersyukur banget kami memutuskan pindah ke sini. Tempatnya lumayan adem dan bisa leyehan dengan bantal duduk yang empuk. Di tengah teriknya siang Lombok hari itu, suasana yang sepi semakin membuat makan siang lebih nyaman. Makin gumush karena banyak anabul lagi bobo siang di bawah kolong meja.

Pesan Apa, Ya?

Ngga ada pilihan menu yang beragam kalau kamu di sini. Apalagi kalau tujuannya mau cobain Nasi Balap Puyung. Antara pedas, sedang, atau ngga pedas. Fyi, pilihan yang terakhir ini ngga mungkin banget, sih. Langsung saja aku ke meja kasir dan aku pesan yang pedas. Sedangkan si Upil pilih yang ngga. Jangan lupa es teh sebagai penyegar di panas yang membara. Eits, jangan lupa ambil kerupuk dan telur asin bakar sebagai pelengkap biar lebih endolita estaurina! Wajib pokoe!

tempat makan nasi balap puyung

Tak lama makanan datang. Dari penampilan emang ngga ada yang istimewa, lebih terkesan ngga menggoda selera kali, ya. Tapi jangan salah, rasanya udah pasti bikin kamu kangen nyobain. Aku aja yang sekali nyoba langsung berharap dia punya cabang di Jawa Timur, Surabaya ngga apa lah, masih bisa disamperin. Wait, lemme explain the detail.

Dalam Sepiring Nasi Balap Puyung Inaq Esun

Dalam satu piring ada nasi, kacang kedelai goreng dan ayam suwir goreng kering. Yang bikin ngga bisa lupa adalah ayam yang dimasak pedas dengan aroma asap atau bakaran yang kuat. Di tengah perut yang keroncongan, makanan ini nikmat banget! Setiap lauk dan nasi punya peran masing-masing di mulut. Kalau dijadiin satu ya pas banget rasanya. Paling favorit menurutku si ayam suwir goreng keringnya, kalau ayam pedesnya bikin ampun! Agak sedikit aneh emang aroma asap atau bakarannya untuk aku yang pertama coba. Tapi mungkin justru itu khasnya yang ngga bisa ditemuin di masakan lain.

satu porsi nasi balap puyung

Yang membedakan antara pedas atau ngga bukan di jumlah cabenya, tapi malah di takaran kuahnya. Kalau mau yang pedas banget ya nasinya bakalan banjir kuah pedasnya. Kalau emang ngga kuat sama sekali ya mendingan ngga usah pesen ayam bumbu pedesnya. Nyomot dikit aja punya temen, atau kalo ngga ya makan nasi anget ama kerupuk trus telur asin hehe.

kuliner lombok

Ngabisin seporsi Nasi Balap Puyung Inaq Esun ini adalah sebuah perjuangan tersendiri, apalagi aku paling anti ngga ngabisin makanan gitu. Tapi untuk kali ini aku menyerah. Sempet di pause berkali-kali sambil nunggu pedesnya reda, tetep aja ngga kuat buat abisin. Tinggal sisain genangan kuah nasi dan potongan ayam kicik-kiciknya. Saranku, jangan lupa beli susu biar jadi penawar pedesnya.

Gimana, udah ngiler belum? Boleh cek di sini kalau bingung mau ke Lombok trus nginep di mana.

Leave a Reply