Dulu sempat ragu sebelum berangkat, menyoal kuliner Aceh apa aja yang harus dicoba. Trus liat-liat referensi kok kayanya banyak banget macem rempah-rempahnya. Takut ngga cocok karena masih kebayang rasa Nasi Kandar pas ke Penang dulu. Sekarang, pas udah balik lagi ke Jawa, OMG I AM CRAVING FOR THESE FOODS.

Dua minggu lebih aku keliling Aceh. Berasa lama tapi belum semua tempat aku datengin dan belum semua makanan aku coba. Beruntungnya punya temen yang hobi banget jajan dan rekomendasinya dia emang ga salah. Ya meskipun aku tetep punya beberapa daftar yang mau aku coba. Oh, buang jauh-jauh timbangan badan, ya. Itu tips pertama biar bisa nikmatin kuliner Aceh yang sumpah buwanyak buwanget.

Kuliner Aceh Ayam Pramugari

Lokasinya ngga jauh dari Bandara Sultan Iskandar Muda, di daerah Blang Bintang. Namanya rumah makan Aditya Jaya, lebih terkenal dengan Ayam Pramugari. Kalo ngikut ilmu cocoklogi, aku kira karena lokasinya ini makanya dikasih nama pramugari, guys. Tapi ternyata ngga. Nama ini diambil dari kaki ayam yang kurus dan panjang, mirip kakinya pramugari gitu. What an interesting name!

kuliner aceh ayam pramugari

Dari penampakan aku agak bingung, karena kalau di daftarku, aku harus cobain ayam tangkap. Nah yang ini mirip juga. Digoreng kering pake daun pandan, daun jeruk dan gatau apa lagi. Rasanya gausah ditanya, gurih banget. Makannya dilengkapi dengan semacam sayur nangka muda gitu. Trus ditambah sambal bawang, campuran dari bawang merah iris, cabe ijo kasar dan jeruk nipis, eh tambah sedikit kecap. Don’t ask me the taste, makan ayamnya aja ngga kerasa bisa abis 1 ekor haha.

ayam pramugari

Satu piring isinya 4 dengan harga 15k/potong. Harga itu belum termasuk nasi dengan harga 5k, sama kaya harga es teh. Gausah kaget kalau nanti ada banyak nasi yang datang di atas meja, itu buat yang mau nambah aja, kok.

Mie Aceh

mie aceh

Kalau ini kuliner aceh wajib buat siapa aja yang sempat mengunjungi ujung barat Indonesia. Kayanya yang paling terkenal Mie Razali, ya. Lokasinya enak nih, di tengah kota gitu. Tapi aku ngga nyobain karena udah sempet makan di Mie Aceh Leupung. Tempat ini berhasil menggagalkan anggapanku tentang kuliner aceh yang terlalu banyak rempah dan bikin eneg. Waktu itu pesen mie udang seharga 25k per porsi. Tenang, worth it kok sama udang yang banyak. Pelengkapnya adalah emping goreng.

mie aceh leupung

I don’t know how to describe, tapi rasanya itu serba pas di mulut. Ini jadi alasanku kenapa ngga mau nyoba Mie Razali, Leupung udah pas di lidah, ngga mau numpuk-numpuk pake mie aceh yang lain. Next time lah ya kalo ke sana waktunya coba yang beda lagi.

Bu Sie Itek Bireuen

Tempat ini masuk ke daftar yang harus aku coba. Namanya emang Bu Sie Itek Bireuen, tapi aku makannya di Banda Aceh. Jadi si itek itu adalah bebek yang dimasak seperti rendang, dengan harga 10k ditambah nasi 5k. Di piring nasi yang disajikan akan ada teri dan potongan nanas yang udah dimasak.

sie itek bireuen

Ngga tau kenapa menurutku enak aja perpaduan antara nasi, itek, nanas, terus pake emping. Bumbu bebek kental yang terkesan bikin eneg jadi seger banget kalo makannya bareng sama nanas ini. Sampe minta nambah lagi nanasnya karena sepotong ngga akan cukup haha. Aku juga sekalian cobain ayam goreng di sini. Kakinya ngga se-seksi di ayam pramugari sih, ehehe. Harganya lebih murah, 13k/potong. Kalo soal rasa, biarlah tempat ini menang di menu sie itek-nya aja.

kuliner aceh sie itek

Sate Apaleh Geurugok

Karena rumah temen di daerah Sawang, Lhokseumawe, kami sempet jajan makanan di sekitar sini. Salah satunya adalah Sate Apaleh Geurugok, Bireuen. Kayanya ini udah gausah dipertanyakan lagi lah ya tingkat femes-nya. Kedainya banyak berjejeran, ngga usah bingung mau masuk yang sebelah mana. Selama bannernya sama, berarti pemiliknya juga satu, Pak Saleh.

sate apaleh

Kesan pertama adalah, Apaleh ini dalam bahasa aceh apa emang artinya, sih. Kok bisa di sate. Eh ternyata Apaleh ini diambil dari nama pemiliknya, guys. Yang dijual ya sate kambing dan sapi. Setelah pesan, lagi-lagi dibikin kaget. Piring yang dateng ada sampe selusin, padahal yang makan 4 orang.

Nasi, kuah kari, dan bumbu sate masing-masing untuk satu orang. Trus belum lagi sepiring sambel, jeruk nipis dan dua piring sate yang isinya masing-masing sekitar 14 tusuk. Orangnya 4 tapi kok satenya 2 porsi?

sate apaleh geurugok

Nah, jadi gini, yang harus kamu bayar adalah sejumlah yang kamu makan. Kalo dari 14 tusuk itu sisa, ya ngga akan dihitung sisanya, guys. Satu tusuk harganya 3.5k dan nasi 5k. Ya tapi gini, lho, siapa yang mau sisain sate seenak itu kalo udah ada di depan mata? Hahaha.

Banda Seafood Restaurant

Mungkin kalau dari luarannya bukan termasuk warung biasa dengan harga yang terjangkau. Tapi ini worth to try. Porsi yang disajikan termasuk ukuran jumbo yang setara sama harganya. Lokasinya di Kuta Alam, Banda Aceh, masih gampang banget untuk dijangkau. Meskipun resto seafood, masih ada menu sayuran, daging sapi, dan ayam juga di sini. Yang bikin ngga tahan adalah banyak menu dengan variasi yang berbeda, mulai dari bakar, goreng, sampe yang kuah-kuah.

banda seafood

Kemaren aku coba cumi kriuk yang digoreng tepung dengan campuran daun jeruk dan pandan. Harganya 56k. Ini mah bukan buat makan, tapi cemilan wkwk. Trus brokoli jamur seharga 20k yang dibumbu saos tiram gitu. No pelit ya jamur ama brokolinya. Melimpah! Trus ada kepiting biasa saos padang 60k/porsi isinya 2 biji. Udang tiger panggang Jimbaran 60k isinya 3. Ngga ada yang gagal rasanya. Semua enak.

banda seafood aceh

Yang disayangkan adalah, kami datang berdua dengan porsi sebanyak itu, masih pesen nasi 2 porsi. Lauk yang segambreng ngga mungkin dihabiskan itu kami bungkus bawa pulang, tapi apa daya ngga sempet ngelanjutin makan pas sampe rumah. Udah “ilang” duluan euy haha.

Mie Kocok Ajo Geureugok

mie kocok ajo geurugok

Masih di sekitaran Bireuen, ada mie kocok yang enak. Rasanya ngga beda jauh sama yang pernah aku coba di Dieng. Tapi hey, mie kocok ini isinya lebih banyak. Jangan lupa pesen yang pake hati ampela ayam, ya. Enak banget! Mie kocok yang lembut sama bumbu nyemek-nya itu berpadu dengan kompak sama ati ampela yang digoreng garing, sampe berasa kriuknya. 17k untuk seporsi yang endul banget bukan harga yang mahal lah, ya. Kenyang banget lagi kan.

Ikan Depik

Kemaren udah sempet cerita dikit soal Tanah Gayo di sini. Sekarang mau sambungin dikit sama makanan khas yang ngga bakal bisa ditemuin di tempat manapun selain di Danau Lut Tawar. Namanya ikan depik, ikan endemik asli danau ini.

Sepanjang danau banyak banget resto lesehan yang menawarkan makanan enak dan pemandangan yahud. Pas itu aku mampir di CafΓ© One One, ngga jauh dari Renggali Hotel. Makannya di gazebo deket danau dan deket kolam yang ikannya gede-gede banget.

ikan depik

Kalau rejeki bisa maen ke sini, please wajib banget cobain makanan khasnya, ya. Aku pesen ikan depik yang digoreng mirip ayam tangkap gitu, banyak campuran daun-daunnya. Trus jangan lupa masam jing, ikan yang dimasak kuah kuning. Rasanya seger, ada asam-asamnya gitu. Biar lebih lengkap tambah lagi pake cecah terong angur, alias sambal terung belanda. Warnanya cantik, ungu. Rasanya enak kok, bahkan buat yang pertama kali coba kaya aku. Yah tapi emang dasarnya pemakan segala, sih heheheh.

Satu lagi, biar imbang harus tambah pesen yang ijo-ijo. Pesen sayur pucuk jipang. Diliat dari daunnya, aku belum pernah nemu ini di Jawa Timur. Jadi ini tuh sayur daun labu jipang. Iya, daun labu yang kaya ada bulu halusnya itu, enak juga ternyata di masak. Paket komplit dah ini. Soal harga hmm aku ngga tau dan ngga sempet foto waktu itu. Sorry.

Gulee Eungkot Yee

Pertama kali ditawarin makan ikan hiu, dan langsung kebayang gedenya ikan ini kalo dimasak tulangnya seberapa. Trus karena ragu-ragu mendingan aku ngga makan karena entah kenapa rasanya kasian aja gitu. Iya, baper dikit haha. Akan tetapi, setelah sampe di warung trus ternyata ada di menu, dan karena penasaran yaudah ambil aja dah. Ikan hiu, come to mama.

eungkot yee

Yang warna merah itu adalah Gulee Eungkot Yee. Eungkot itu maksutnya ikan, Yee itu hiu. Jadi ini adalah hiu masak gulai. Rasanya gimana? Ya rasa ikan haha. Entah gimana rasanya agak aneh, bukan karena ngga enak. Tapi lebih ke rasa sedih itu tadi, kok ak makan ikan ini sih, ya.

Oh, dan sebagai pelengkap, ada ricah bunga pepaya yang dicampur sama teri kecil-kecil. Rasanya asin pahit. Baru ini aku makan tapi ngga abis, rasanya ngga bisa ditolerir sama lidah. Eh iya, ini aku beli pas maen ke Sabang kemaren, ya. Lokasinya di kota, lupa nama tempatnya.

Dari banyaknya kuliner Aceh yang aku coba, kayanya hanya sebagian kecil aja, deh. Oh, karena orang Aceh menurutku pada dasarnya emang suka jajan, aku akan buat tulisan terpisah tentang kudapan Aceh yang ngga bikin kenyang tapi nagih.

Saran terakhir, ngga usah dicobain itu makanan yang aku rekom, ngga ada obatnya nanti kalo kepengen makan lagi. Jauh banget dan ga bisa dipaketin haha.

Leave a Reply